Saat Reuni Sekolah Semua orang Mengolok-olok Istrinya yang Gemuk dan Tidak Menarik, Kemudian, Istrinya Melakukan Panggilan Telepon yang Membuat Mereka Semua Terdiam

2,084 views

Kisah ini diceritakan oleh seorang suami yang istrinya tidak semenarik dan langsing seperti istri teman-temannya.

Ini terjadi ketika dia membawa istrinya ke reuni sekolah dan sayangnya, semua orang mengolok-olok penampilan istrinya yang tidak menarik. Namun, dia kemudian melakukan satu panggilan telepon yang memuat mereka semua diam.

Sebelum kami menikah, istri saya sangat cantik dan dia memiliki tubuh yang ramping. Namun, istri saya jatuh sakit setelah dia melahirkan anak pertama kami. Karena penyakitnya, dia harus mengambil semua jenis obat hanya untuk menanggung rasa sakit luar biasa yang datang bersama dengan penyakitnya.

Sayangnya, kami tidak pernah berpikir bahwa obat yang dia minum akan memberikan efek samping yang buruk. Tidak lama setelah dia mulai minum pil, istri saya tiba-tiba terus “membengkak”. Badanya yang dulu telihat indah, kini berubah membengkak dan wajahnya menjadi tembam.

Tiba-tiba, dia terlihat sangat berbeda dari biasanya

Terlepas dari perubahan fisiknya, dia tetap positif dan ceriah. Mata dan pipinya yang tembam tidak mengubah kepribadiannya karena istri saya masih wanita yang saya kenal dan cintai; orang yang ramah, banyak bicara, dan pengasih.

Itulah hal yang menarik saya tentang dirinya dan apa yang membuat saya tetap mencintai dia. Saya tidak pernah merasa bosan ketika saya bersamanya dan cinta kami tampaknya semakin dalam setiap hari.

Juga, saya berhutang budi kepadanya karena ayahnya membantu saya untuk mendapatkan posisi di perusahaan tempat saya bekerja saat ini. Saya bersyukur memiliki dia dan keluarganya dalam hidup saya.

Semua itu baik dalam hidup kita; tidak ada konflik dalam pernikahan kami dan kami benar-benar saling mencintai sampai suatu hari, saya membawanya ke reuni sekolah saya.

Di reuni, saya bertemu teman lama saya dan biasa saja, kami berbicara tentang karier kami dan dalam hidup kami

Segera, topik pun berubah. Para pria berbicara tentang bagaimana mereka bertemu dengan istri mereka yang cantik sementara para wanita membual tentang menikahi pasangan mereka yang kaya dan terdidik.

Namun, ketika waktunya saya memperkenalkan istri saya kepada mereka, saya dapat merasakan bahwa semua mata tertuju pada kami. Meskipun mereka mencoba yang terbaik untuk menjaga tatapan herannya, aku masih bisa mendengar beberapa dari mereka berbisik satu sama lain dan lebih buruk lagi, aku mendengar beberapa orang tertawa terkikik tapi aku mencoba untuk mengabaikannya. Mungkin, itu hanya saya yang berpikir berlebihan.

Kemudian, ketika kami berdua duduk di meja kami, seorang wanita mendatangi kami dan memperkenalkan diri. Saya tercengang ketika saya melihat bahwa wanita itu adalah orang yang dulu mencoba menggoda saya di universitas.
Kami telah kehilangan kontak satu sama lain setelah kami lulus dan ternyata dia sudah menikah dengan orang lain.
“Hai, teman lama! Tidak melihat Anda selama bertahun-tahun. Sepertinya Anda menikah dengan ‘wanita cantik’, ”kata wanita itu dengan nada sarkastik.

Rupanya, semua orang di aula mendengar suaranya dan segera, mereka berpaling dan mulai berbisik

Saya kaget dengan kata kasar wanita itu dan saya perhatikan bahwa wajah istri saya berubah. Saya merasa bersalah kepada istri saya karena saya tidak tahu apa yang harus dilakukan pada saat itu.

Tiba-tiba, istri saya mengeluarkan ponselnya dan menelepon. Beberapa detik setelah dia mengakhiri panggilannya, wanita yang mengolok-olok istriku menerima panggilan telepon.

Aku tidak bisa tidak memperhatikan bagaimana merahnya wajah wanita itu ketika dia menjawab panggilan telepon.
Di tengah kebingungan, istri saya mengatakan kepada saya bahwa dia ingin pulang ke rumah sehingga kami meninggalkan reuni itu.

Meskipun saya bingung dengan apa yang sedang terjadi, saya juga, tidak merasa ingin tinggal lebih lama di reuni itu jika hanya membuat istri saya tidak nyaman dengan sikap kurang ajar yang semua orang tunjukkan terhadap istri saya dan saya.

Ketika kami tiba di rumah, istri saya berpaling kepada saya dan menjelaskan apa yang dia lakukan ketika wanita itu membuat perkatakan kasar tentang penampilannya.

Ternyata dia menelepon ayahnya segera setelah dia menyadari bahwa wanita itu mengenakan seragam dari perusahaan ayahnya.

Istri saya merasa bahwa wanita itu tidak pantas mendapat tempat di perusahaan ayahnya karena kurangnya etika dan tata krama. Oleh karena itulah, mengapa wajah wanita itu berubah ketika dia menerima panggilan. Pada saat kami meninggalkan reuni, dia mungkin sudah kehilangan pekerjaannya.

Moral dari cerita, jangan pernah mengolok-olok penampilan seseorang atau memandang rendah seseorang hanya karena Anda secara fisik lebih unggul dari mereka.

Ada beberapa orang yang memilih untuk tidak memamerkan kekayaan mereka dan menjalani kehidupan yang sederhana meskipun sukses dalam karier dan kehidupan mereka.

source : erabaru



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *